Indeks Forum Forum Diskusi Accounting & Pajak Indonesia Forum Diskusi Accounting & Pajak Indonesia

 
 FAQFAQ   PencarianPencarian   AnggotaAnggota   GroupGroup   PendaftaranPendaftaran 
 ProfilProfil   Login ke Pesan Pribadi AndaLogin ke Pesan Pribadi Anda   LoginLogin 

Software Payroll Indonesia

SE-03/PJ.04/2007

 
Kirim topik baru   Kirim balasan    Indeks Forum Forum Diskusi Accounting & Pajak Indonesia -> Peraturan Baru
Topik sebelumnya :: Topik selanjutnya  
Pengirim Message
muhammad.ardi



Sejak: 10 Feb 2007
Post: 9
Lokasi: Jakarta Barat

PostDikirim: Kam Jun 28, 2007 2:01 pm    Judul: SE-03/PJ.04/2007 Balas dengan kutipan

SE-03/PJ.04/2007

Tentang

Penegasan Atas Pelaksanaan Pemeriksaan Dalam Rangka Penghapusan NPWP/Pencabutan PKP

Dalam rangka penyeragaman pelaksanaan pemeriksaan atas Penghapusan NPWP/Pencabutan PKP sebagaimana diatur dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-161/PJ/2001 tentang Jangka Waktu Pedaftaran dan Pelaporan Kegiatan Usaha, Tata Cara Pendaftaran dan Penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak, serta Pengukuhan dan Pencabutan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak, Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor SE-03/PJ.7/2005 tentang Kebijakan Pemeriksaan Rutin dan Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak nomor SE-07/PJ/2005 tentang Kebijakan Pemeriksaan Tujuan Lain dan untuk memberikan kepastian hukum kepada Wajib Pajak, dengan ini ditegaskan hal-hal sebagai berikut:

1. Pemeriksaan dalam rangka penghapusan NPWP/Pencabutan PKP dapat dilakukan berdasarkan:

a. Permohonan wajib Pajak atau Kuasanya; atau

b. Hasil analisis data dan penelitian terhadap administrasi oleh Petugas Pajak.

2. Pemeriksaan dalam rangka penghapusan NPWP/Pencabutan PKP dapat dilakukan melalui:

a. Pemeriksaan rutin; atau

b. Pemeriksaan Untuk Tujuan Lain

3. Penghapusan NPWP/Pencabutan PKP didahului dengan pemeriksaan rutin dalam hal:

a. Wajib Pajak atau BUT yang melakukan penggabungan atau peleburan usaha;

b. Wajib Pajak Badan atau BUT dilikuidasi, termasuk Kerjasama Operasi atau Joint Operations yang telah berakhir masa kerjasama operasinya;

c. Wajib Orang Pribadi akan meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya.

4. Dalam hal penghapusan NPWP/Pencabutan PKP dilakukan melalui pemeriksaan Rutin, pemeriksaan tersebut dilakukan untuk tahun pajak saat dilakukan penggabungan, likuidasi, atau saat akan meninggalkan Indonesia untuk selama¬-lamanya, namun dapat diperluas ke tahun-tahun sebelumnya sepanjang tedapat potensi penerimaan dan belum pernah dilakukan pemeriksaan. Perluasan pemerik¬saan ke tahun-tahun sebelumnya dilakukan dengan prosedur pemeriksaan khusus.

5. Tim Pemeriksaan harus mencantumkan pajak yang masih harus dibayar dan membuat usulan tentang penghapusan NPWP/Pencabutan PKP dalam Laporan Pemeriksaan Pajak Hasil Pemeriksaan Rutin (Bab Kesimpulan dan Usul Pemeriksa).

6. Pemeriksaan UntukTujuan Lain dalam rangka Penghapusan NPWP/Pencabutan PKP dilakukan antara lain dalam hal:

6.1. Wajib Pajak Orang Pribadi

a. Meninggal dunia dan tidak meninggalkan warisan yang belum dibagi;

b. Wanita kawin tidak dengan perjanjian pemisahan harta dan penghasilan;

c. Pegawai Negeri Sipil/TNI/POLRI pensiun dan tidak lagi memenuhi syarat sebagai Wajib Pajak;

d. Karyawan yang tidak memiliki usaha atau pekerjaan bebas dan tidak lagi memenuhi syarat sebagai Wajib Pajak yaitu yang penghasilannya di bawah PTKP;

e. Bendahara Pemerintah/Bendahara Proyek yang tidak lagi memenuhi syarat sebagai Wajib Pajak karena yang bersangkutan sudah tidak lagi ditunjuk menjadi bendahara;

f. Telah meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya;

6.2.Warisan yang belum terbagi dalam kedudukan sebagai Subjek Pajak sudah selesai dibagi;

6.3.Wajib Pajak yang memiliki lebih dari 1 (satu) NPWP untuk menentukan NPWP yang dapat digunakan sebagai sarana administrasi pemenuhan pelaksanaan hak dan kewajiban perpajakan.

7. Pemeriksaan Untuk Tujuan Lain dalam rangka Penghapusan NPWP/Pencabutan PKP atas Wajib pajak sebagaimana dimaksud pada angka 6 dapat dilakukan dengan Pemeriksaan Sederhana Kantor.

8. Mengingat Pemeriksaan Tujuan lain pada prinsipnya dimaksudkan untuk memberikan pelayanan kepada Wajib Pajak, bagi KPP yang telah menerapkan sistem administrasi perpajakan modern, maka Pemeriksaan dalam rangka penghapusan NPWP/pencabutan PKP atas Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada angka 6 dapat dilakukan oleh Pejabat Fungsional Pemeriksa Pajak atau pegawai selain Pejabat Fungsional Pemeriksa Pajak yang memiliki keahlian di bidang pemeriksaan yang ditunjuk oleh Kepala Kantor.

9. Tatacara Pemeriksaan Untuk Tujuan Lain dalam rangka Penghapusan NPWP/Pencabutan PKP tetap dilakukan dengan berpedoman pada Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor SE-07/PJ.7/2005 tentang Kebijakan Pemeriksaan Tujuan Lain.

10. Berdasarkan Laporan Pemeriksaan Pajak, Tim Pemeriksa harus mengirimkan usulan Penghapusan NPWP/ Pencabutan PKP kepada Kepala KPP c.q Kepala Seksi TUP atau Kepala Seksi Pelayanan dengan menggunakan format sebagaimana terdapat pada Lampiran 1.

Demikian Surat Edaran ini disampaikan untuk dilaksanakan dengan sebaik baiknya.

Ditetapkan di Jakarta

pada tanggal 7 Mei 2007

DIREKTUR JENDERAL

ttd.

DARMIN NASUTION

NIP 130605098

Catatan :

- Lampiran tidak diperoleh.
Kembali Ke Atas
Lihat profil user Kirim pesan pribadi
Tampilan pesan sebelumnya:   
Kirim topik baru   Kirim balasan    Indeks Forum Forum Diskusi Accounting & Pajak Indonesia -> Peraturan Baru Zona waktu menurut GMT
Halaman 1 dari 1

 
Navigasi:  
Anda tidak dapat mengirim topik
Anda tidak dapat menjawab topik
Anda tidak dapat mengubah pesan Anda
Anda tidak dapat menghapus pesan Anda
Anda tidak dapat mengikuti polling


Powered by www.pajak.net © 2005-2007